Semua Ada Waktunya :D

Si Ibuk rencananya pengen sekolah lagi tahun ini … tapi ternyata batal karena alasan konyol, salah lihat jadwal pendaftaran hihiiiiii. Padahal udah niat tes TOEFL segala.

Ya sudah, nunggu semester genap aja. Eeeeeh … ternyata fakultas yang diminati nggak buka pendaftaran semester genap pulak hahahaaaaa ….

Mungkin memang belum waktunya, disuruh nabung lebih banyak dulu kali ya :p Sekalian masih ada waktu sembilan bulan lagi buat mikir-mikir, tetap masuk situ atau MM aja ya (dan bisa nabung lebih lama biar duitnya cukup buat masuk MM, atau biar si Bapak beresin syakolah dulu).

Amiiiiiin 😀

Yaya ke Yogyaaaaaaaaaaaaaaaa

Tahun lalu Yaya gagal ke Yogya – Salatiga karena demam dan bentol-bentol merah. Tahun ini, sebelum ke Yogya (ke undangan beritu-nya Tante Kobo & Oom Gehu terus ke rumah Wa Oki), tiga hari sebelum hari H, Yaya diare. Huuu, biasa, penyakit demam panggung sebelum pergi. Setelah dikasih makan yoghurt-nasi-roti dan serbuk lactobacilus blablabla, H-1 lumayan mampet juga. Eh, ternyata … pas hari H nggak eo’, dan syukurlah baru keluar pas udah nyampe hotel! 😀 Malamnya Yaya dan tante-tante (beserta oom-oom, saudara-saudaranya Tante Kobo) makan gudeg di Widjilan. Yang bikin Ibuk khawatir lagi, dia nggak mau makan, GTM lah pokoknya, sejak dari kereta. Kami nginep di Pondok Kampoeng Djawa, di Prawirotaman. Hotelnya kecil, jalan masuknya berupa lorong, tapi karyawannya baik-baik … mana dikasih snack melulu tuh, serta freeflow kopi & teh.

Besok paginya Yaya jalan-jalan sebentar sama Bapak nyari andong, sayang nggak nemu, jadi naik becak aja. Ehhh … taunya di tengah jalan tidurrrr! Hihihi … Siangnya baru ke kondangan, hampir nyebur ke kolam (huuu). Di kondangan baru mau makan, nasi pake kurupuk doang (tapi lumayan lah ada yang masuk). Malemnya nonton Ramayana Ballet di pelataran Candi Prambanan, dan sebelumnya makan bakmi Kadin duluuuu ….

Tadinya juga Ibuk khawatir (aaaaah, si Ibuk mah banyak pisan khawatirnya! Ya ma’ap, baru sekali ini Yaya perjalanan jauuuuh) kalo Yaya nggak betah nonton pagelaran sendratari. Eh, ternyataaaaaa, penuh konsentrasi gitu nontonnya! Tiap ada tokoh Rahwana dan raksasa lain, selalu muntang tipepereket (apa ya bahasa Indonesianya hihi) ke leher Ibuk. Tadinya kalo ada tokoh monyet pun begitu, tapi lama-lama nggak karena dbilangin monyet-monyetnya baik. Terus setelah itu nanya-nanya terus, “Monyet biru namanya siapa? Monyet ungu namanya siapa?” (Padahal nggak ada monyet ungu hihiii) Pulang dari Prambanan kita terus nyari angkringan, makan nasi kucing (dan Yaya udah suksesss tidur)

Hari Minggu pagi sebagian tante udah pulang, jadi Yaya bersama Ibuk, “si Andung” dan Tante Riri main ke Pasar Beringharjo & Mirota, beli segelintir oleh-oleh. Eh, masih belum mau makan aja dia. Pulang dari sana, ternyata si Bapak udah beberes, dan karena Yaya udah gelisah, kami pamitan sama dua tante rombongan terakhir yang tersisa, mau berangkat ke Sleman, rumah Uwak Oki!

Perjalanan ke Desa Wonorejo, Ngaglik, Sleman ini cukup lama. Sampai di sana, ada Mas Dhika yang udah siap ngejemput ke jalan besar, terus ada Uwak Oki, Kakak Aina, dan teman Kakak Aina yang lagi nangkring di teras. Eh, belum ganti baju, belum ngapa-ngapain, Yaya udah main pasir di halaman rumah Uwak Oki! Pake ngejar-ngejar ayam dan entok segala …. Asik dah, anak kampung pisan!

Setelah puas main pasir, si Uwak Oki ngajak makan. Dan ternyataaaaa … makannya buanyaaaaaaakkkk! Anak rumahan-kampung pisan, ngerasa di rumah kali, jadi dia mau makan, hihihi … Setelah makan kami main ke kandang sapi. Terus mandi dan tidur sore, lalu malamnya diajak Uwak Oki dan Uwak Ombi makan di Pendopo Ndalem, bagian keraton yang disulap jadi tempat makan. Setelahnya diajak ke Kaliurang, tapi sepi banget karena udah hampir tengah malam.

Besoknya, Yaya diajak main ke pantaaaaaai …. Tadinya mau ke Parangtritis, tapi kata si Uwak Oki Pantai Parangtritis panas. Karena kerjaannya si Uwak Oki survei daerah pesisir Yogya, jadi doski tau pantai-pantai yang sepi. Nah, Uwak Oki ngajak ke Pantai Kuwaru. Pantai ini aneh juga, anginnya dingiiiiin … dan suasananya teduh, karena banyak pohon cemara udang. Karena hari kerja, pantainya sepi banget. Yaya asyik main pasir tapi takut ombak, huuuu! Terus dia naik ATV sama si Bapak, dan … topi Lightning McQueen-nya ketinggalan di ATV.

Karena banyak urusan di Bandung, si Bapak ngajak pulang malem itu, padahal tadinya Ibuk pengen agak lama di Sleman, plus sekalian main ke Solo. Tapi ya sudahlah, masih ada kesempatan lain. Si Emak dan Ompung Bou juga kabita diceritain rumah Uwak Oki di Sleman, nantilah kita serbu hehe ….

Pas pulang, karena udah malem banget, Yaya tidur sejak dari rumah Uwak Oki dan teruuuussss tidur. Ibuk sampe pegel ngegendongnya, akhirnya si Bapak ngalah, pergi ke Gerbong Restorka, supaya Yaya bisa tiduran di kursi. Tapi akhirnya nyerah juga si Bapak, dan Ibuk harus ngegendong Yaya lagiiii hahaha (nanti mah pesen kursi sendiri ya Jang, udah beuraaaat). Sampe di stasiun Bandung jam 6 pagi, terus pulang deh ke rumah Yaya di Syalijadi (Sarijadi).

Perjalanan jauh Yaya (ke luar provinsi) berhasiiiiiil! (Joged pisang) Hihihiiii

Foto-foto bisa diliat di sini: