A Yayaaaa

T: Namanya siapa?

J: A Yaya (maksudnya Sakya)

T: Ooo … Sakya anak siapa?

J: BAPAK! (dengan bangga)

T: Bapak namanya siapa?

J: Nin niiiin (sambil niru orang yang lagi nyetir)

T: Kalau ibuk namanya siapa?

J: DET! (maksudnya DEK! lengkap dengan nada kalo si Nini manggil Ibuk :D)

Advertisements

Demi Cita-Cita … (Halahhhhh!)

Mulai minggu depan, rencananya si Ibuk mau “ngantor” kembali. Seperti pada kata “sompral”, “ngantor”-nya pake tanda kutip. Demi meraih cita-cita yang semoga terwujud pada tahun ini! 😀

Apa itu cita-citanya? Nanti aja lah bilang-bilangnya, kalau sudah pasti beneran. Cita-citanya positif dan menyegarkan kok. Bisa dibilang ini tabungan untuk masa depan, modal yang sewaktu-waktu bisa dimanfaatkan kalau beneran niat, hehehehe ….

“Ngantor”-nya juga nggak kaya ngantor biasa. Cukup di rumah, di ruang kerja lantai atas, bekas kamarnya si Aki & Nini. Paling-paling bisa “ngantor” cuma hari Senin-Selasa-Sabtu, kalau si Nini nggak ngajar dan bisa jagain Sakya. Pintu ruang kerjanya harus ditutup, supaya Sakya nggak masuk-masuk dan nggak ngegangguin si Ibuk!

Tapi tentu saja harus ada percobaan dulu. Mudah-mudahan lancar. Insya Allah mulai hari Selasa, karena Senin si Nini rapat. Mudah-mudahan juga Sakya nggak rewel dan pengen nenen terus kalau ditinggal Ibuk “ngantor”, hahahahaaaa ….

Amiin. (Lho kok langsung amiin? Eh ini berdoa dalam hati semoga cita-cita itu terwujud hahahaaaaa)

Eskpresi Wajah Ganjil di KRD Baraya Geulis

Hari Rabu, 2 Februari 2011 kemarin, kebetulan si Bap (sekarang Sakya jadi males manggil Bapak, manggilnya Bap doang hahaha … gaya) nggak ke Pangalengan dan ngajak Sakya main ke stasiun, naik kereta api!

Perjalanannya sih yang dekat-dekat aja, ke Padalarang naik KRD Patas Baraya Geulis (Rp. 5.000,- doang dari Stasiun Bandung!). Milih ke Padalarang karena lebih singkat, kalau ke Cicalengka lama (soalnya start dari rumah juga jam 2, Sakya tidur siang dulu sih).

Supaya perjalanannya “meyakinkan”, beli bekal di Dunkin Donut’s dulu :p (Soalnya si Ibuk ngerasa kalo perjalanan pake kereta api itu paling afdol kalo beli Dunkin, kebiasaan hahaha).

Sampai di stasiun Sakya agak terkaget-kaget liat kereta, meskipun sebenarnya ini kali kedua. Dulu pernah nganter si Abang Dion ke stasiun, tapi dia baru 7 bulan, belum ngerti apa-apa. Sempat kaget juga denger klakson kereta api yang “NGOOOOOK!” tapi lama-lama malah senang.

Waktu naik KRD juga wuaaaah … bahagia sekali. Jalan-jalan sepanjang gerbong (dan akhirnya lari), berdiri di kursi, liat pemandangan di luar, makan brownies Dunkin (padahal itu jatah Ibuk wekkk), dan nggak rewel. Malah sama sekali nggak minta nenen, sejak datang sampai pulang! (Prestasi! Hahaha)

Saking bahagianya, wajahnya sampai begini:

Menurut si Bap, itu ekspresi saking senangnya dia, sampai gemes sekali tapi nggak bisa ngomong hahaha … (mungkin betul juga hehe).

Minggu depan Sakya mau diajak naik kereta Argo-Parahyangan, ngejemput si Mamak Robin sekalian main ke Kebun Binatang Ragunan (sayang kata si Mamak di sana jerapahnya juga nggak ada, kapan-kapan kita main ke Taman Safari aja ya Jang!).

(Semoga nggak demam panggung lagi kaya sebelum-sebelumnya, kalau diajak main ke tempat jauh hihi :D)